10 Tips Fotografi Arsitektur Untuk Mendapatkan Foto Utama

Meskipun ada banyak faktor yang berperan dalam mendapatkan foto akhir - beberapa dapat dikontrol dan beberapa tidak - ada beberapa tips yang harus Anda ketahui bahkan sebelum Anda memulai. Sumber Gambar: Landor

Fotografi arsitektur, baik klasik maupun kontemporer, dapat bermanfaat sekaligus menantang. Mencari tahu cara mendapatkan jepretan utama tidak selalu mudah, meskipun Anda mencoba, mencoba, dan mencoba lagi.

Ada banyak faktor yang berperan dalam mendapatkan foto akhir - beberapa dapat dikontrol dan beberapa tidak - jadi di sini beberapa tips yang harus Anda ketahui bahkan sebelum Anda memulai.

Meskipun beberapa di antaranya mungkin tampak seperti akal sehat, mereka mungkin tidak seperti yang Anda pikirkan setiap kali Anda ‘mengarahkan dan menembak’ kamera Anda di sebuah gedung. Namun, mempertimbangkan semua tips ini pasti akan membantu Anda mendapatkan foto yang layak bingkai.

Praktikkan kiat fotografi ini untuk mendapatkan foto yang sempurna. Sumber Gambar: Sekolah Fotografi Digital

1) Selalu Siapkan Kamera dan Lokasi Anda

Jika Anda benar-benar menginginkan foto terbaik, maka mungkin Anda harus mempertimbangkan membawa kamera Anda ke mana saja - Anda tidak pernah tahu kapan inspirasi akan menyerang. Jika lokasi Anda sudah dipilih sebelumnya, pastikan Anda siap untuk lokasi tersebut. Jika bangunan itu adalah bisnis, periksa untuk melihat jam berapa mereka dibuka.

Anda juga harus memeriksa dengan pemilik bangunan atau properti, atau mungkin kota untuk melihat apakah Anda memerlukan izin untuk mengambil foto. Tidak tahu bisa membuat Anda kesulitan, menghalangi kesempatan untuk mendapatkan foto impian Anda.

Terakhir, lihat laporan cuaca untuk lokasi yang Anda tuju. Tergantung pada jenis bidikan yang Anda inginkan —sunny, mendung, hujan, badai, jernih - cuaca bisa merusak hari Anda.

Periksa dengan pemilik bangunan atau properti, atau mungkin kota untuk melihat apakah Anda memerlukan izin untuk mengambil foto. Sumber Gambar: Foto-Terlihat

2) Berinvestasi di Peralatan Fotografi yang Tepat

Yang paling penting adalah Anda memiliki peralatan yang tepat dengan Anda untuk pekerjaan yang akan Anda lakukan. Ketika datang ke fotografi arsitektur, sudut lebar, mata ikan atau lensa ultra wide angle adalah pilihan terbaik.

Jenis lensa ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan komposisi yang dramatis, dan memberi Anda kemampuan untuk menyesuaikan seluruh kerangka bangunan menjadi satu bidikan. Namun, tidak semua bangunan cocok dengan setiap bidikan.

Di sinilah kamera dengan format panorama dapat bermanfaat. Sementara beberapa kamera menawarkan jahitan dalam gambar panorama, Anda mungkin ingin mempertimbangkan penggunaan Hugin atau PTgui, yang merupakan dua jenis perangkat lunak yang memungkinkan Anda untuk menjahit gambar panorama bersamaan setelah pemotretan. Ini juga bermanfaat jika Anda memotret dengan Digital Single-Lens Reflex Camera atau DSLR.

Ketika datang ke fotografi arsitektur, sudut lebar, mata ikan atau lensa ultra wide angle adalah pilihan terbaik. Sumber Gambar: Foto Ham

3) Jangan Bergegas Kesempurnaan

Salah satu kiat terbesar untuk memotret subjek arsitektur yang menakjubkan adalah meluangkan waktu Anda. Pastikan Anda memiliki blok besar waktu yang disisihkan dalam jadwal Anda untuk pemotretan, mungkin berhari-hari.

Tidak hanya ini memberi Anda cukup waktu untuk mendapatkan bidikan yang Anda inginkan, tetapi ini memungkinkan Anda kesempatan untuk menjelajahi gedung.

Anda ingin memberi Anda cukup waktu untuk berkeliling dan melihat ke semua sisi bangunan untuk menemukan area mana yang akan memberikan Anda gambaran terbaik dan paling unik dari struktur arsitektur.

Salah satu kiat terbesar untuk memotret subjek arsitektur yang menakjubkan adalah meluangkan waktu Anda. Sumber Gambar: Aedas

4) Potret dalam Kondisi Cuaca Berbeda

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, memperhatikan laporan cuaca adalah cara yang bagus untuk memastikan bidikan yang sempurna. Ini tidak berarti Anda hanya bisa menembak saat matahari bersinar.

Bahkan, Anda mungkin terkejut ketika menemukan bahwa foto-foto terbaik diambil ketika badai mendidih di atas kepala, dan langit mendung. Awan berputar, hujan mengecil, dan kemungkinan pelangi dapat benar-benar meningkatkan suasana dan meningkatkan kualitas foto.

Sebaiknya kembalilah ke lokasi beberapa kali selama kondisi cuaca yang berbeda untuk memberi Anda cukup jepretan bangunan untuk mencari tahu mana yang menghasilkan bidikan terakhir.

Memperhatikan laporan cuaca adalah cara yang bagus untuk memastikan bidikan yang sempurna. Sumber Gambar: Gencept

5) Bayar Perhatian pada Cahaya

Anda mungkin terkejut melihat betapa berbedanya bangunan dan lingkungannya ketika matahari terbenam di malam hari, atau menghilang di balik awan. Ambil gambar pada siang hari dari berbagai sudut bangunan untuk melihat tampilannya.

Kemudian, kembali di malam hari dan lihat apa yang telah berubah tentang bangunan dan lingkungannya. Anda akan menemukan bahwa ketika matahari terbenam, bayangan yang berbeda muncul dan bangunan bahkan dapat terlihat warna yang berbeda atau mengambil tampilan atau fasad baru.

Selanjutnya, arah matahari dibandingkan dengan Anda dan bangunan dapat membuat perbedaan. Ini dapat menciptakan bayangan dan refleksi, dan meningkatkan elemen tekstur, serta kontras. Misalnya, jika Anda ingin membuat siluet sebagai matahari terbenam, Anda ingin memastikan bahwa bangunan itu berada di antara Anda dan matahari.

Anda juga dapat menggunakan program High Dynamic Range atau HDR, seperti Photomatix untuk menggabungkan nilai eksposur yang berbeda secara bersamaan, jadi ingatlah itu saat kamera Anda mengeklik.

Arah matahari dibandingkan dengan Anda dan bangunan dapat membuat perbedaan.Ini dapat menciptakan bayangan dan refleksi, dan meningkatkan elemen tekstur, serta kontras. Sumber Gambar: AMZ Home

6) Foto dari Perspektif Berbeda - Tampilan Bugs-Eye

Sama seperti cahaya dapat memiliki efek pada cara bangunan terlihat, begitu juga posisi Anda saat mengambil bidikan. Sekali lagi, di sinilah saatnya memainkan peran sebagai faktor penting.

Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki kesempatan untuk bergerak di sekitar gedung, memotret saat Anda pergi. Anda juga ingin sedekat mungkin dengan gedung, memotret lurus ke atas, untuk perspektif yang berbeda. Anggaplah Anda serangga atau semut yang merayap di tanah — Tidak ada yang benar-benar melihat ke sebuah bangunan dari sudut ini, tetapi itu mungkin bisa membuat foto paling menakjubkan yang pernah Anda lihat.

Di sisi lain, mendapatkan jauh atau setinggi mungkin dari gedung, untuk memasukkan seluruh struktur dalam satu tembakan, juga bisa menciptakan bidikan yang unik. Bermain-main dengan perspektif di mana Anda menembak untuk benar-benar memungkinkan Anda untuk menciptakan fotografi yang luar biasa unik.

Anggaplah Anda serangga atau semut yang merayap di tanah — Tidak ada yang benar-benar melihat ke sebuah bangunan dari sudut ini, tetapi itu mungkin bisa membuat foto paling menakjubkan yang pernah Anda lihat. Sumber Gambar: Desain Rumah

7) Merangkul Perangkat Lunak Fotografi

Setelah pemotretan selesai, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk benar-benar menyempurnakan foto agar lebih spektakuler (dan tidak menipu - banyak fotografer profesional menggunakan alat ini). Ini dapat dilakukan melalui penggunaan program perangkat lunak fotografi.

Misalnya, Anda dapat menggunakan perangkat lunak, seperti Perfect Photo Suite, yang mencakup berbagai program berbeda untuk melakukan perubahan pada pengambilan gambar setelah diambil. Ini termasuk fitur, seperti Perfect Effects 9, Perfect Enhance 9, dan Perfect Black & White 9.

Perangkat lunak lain yang dapat Anda gunakan termasuk DxO dan Adobe Photoshop. Jika Anda tidak akrab dengan jenis perangkat lunak ini, Anda mungkin ingin mempertimbangkan sesuatu yang sedikit lebih mudah digunakan, seperti Apple Aperture atau Adobe Lightroom. Ada banyak cara teknis untuk meningkatkan fotografi Anda, jadi manfaatkan!

Setelah bidikan selesai, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk benar-benar menyempurnakan foto agar lebih spektakuler. Sumber Gambar: Digilabspro, © Greg Wilson 2015

8) Hitam & Putih atau Warna?

Hal lain yang perlu dipikirkan — memutuskan antara foto berwarna dan foto hitam putih. Meskipun keputusan itu murni untuk fotografer, ada beberapa poin yang harus Anda pertimbangkan.

Ketika menyangkut fotografi arsitektur, warna sering menjadi fitur terpenting dari struktur yang ingin Anda soroti. Oleh karena itu, memotret bangunan berwarna mungkin saja menjadi pilihan terbaik.

Sebaliknya, jika Anda hanya melakukan pemotretan sangat grafis atau yang menyoroti garis-garis struktural bangunan, Anda mungkin lebih baik mengambil gambar hitam dan putih saja. Hal ini memungkinkan kontras untuk lebih hadir dalam produk jadi.

Jika Anda mengejar gambar yang sangat grafis atau yang menyoroti garis-garis struktural bangunan, Anda mungkin lebih baik mengambil gambar hitam dan putih saja. Sumber Gambar: Twisted Sifter

9) Jangan Lupakan Pemrosesan Pasca

Post processing biasanya terdiri dari koreksi warna, ketajaman, dan meningkatkan kontras. Namun, untuk mendapatkan hasil akhir, Anda akan ingin melakukan pemrosesan pasca ekstra.

Sebagian besar, Anda akan ingin memikirkan distorsi lensa yang mungkin terjadi saat Anda mengambil foto. Ini dapat dengan mudah dihapus dengan perangkat lunak foto, seperti DxO, yang telah disebutkan.

Anda juga bisa menggunakan PTLens, yang berfungsi untuk memberikan tidak hanya koreksi terhadap distorsi lensa, tetapi juga untuk penyimpangan kromatik, vignetting, dan perspektif.

Untuk mendapatkan hasil akhir, Anda akan ingin melakukan pemrosesan pasca ekstra. Sumber Gambar: Urukia

10) Cari Lokasi Yang Unik

Selain dari semua tips lain yang kami berikan kepada Anda, ada satu lagi pemikiran yang harus Anda pertimbangkan. Pikiran itu adalah lokasi, lokasi, lokasi.

Ada banyak lokasi arsitektur terkenal di seluruh dunia yang telah difoto banyak waktu yang berbeda, dalam cahaya yang berbeda, dan dalam kondisi cuaca yang berbeda. Mungkin inilah sebabnya mengapa mereka begitu terkenal. Apakah itu berarti di mana Anda harus pergi?

Sebagai fotografer yang ingin menciptakan bidikan terakhir, mungkin Anda harus menemukan lokasi Anda sendiri. Temukan tempat yang belum pernah dikunjungi orang, bangunan yang biasanya tidak difoto, dan beri diri Anda tantangan untuk mengubahnya menjadi tempat berikutnya yang fotografer arsitektur ingin sekali datangi.

Temukan tempat yang belum pernah ada, bangunan yang biasanya tidak difoto, dan berikan tantangan kepada diri Anda. Sumber Gambar: Fotografi dan Arsitektur

Mungkin tip fotografi yang paling penting adalah meluangkan waktu Anda. Anda perlu memberi diri Anda waktu untuk melihat gedung, dan beri waktu pada diri Anda untuk melihat bangunan dalam kondisi cuaca yang berbeda — siang dan malam.

Setelah Anda memiliki dasar-dasar bawah, biarkan kreativitas Anda mengalir. Ambil bidikan dari berbagai sudut di tanah sambil melihat ke atas, jauh ke belakang, terus menembak, dan bahkan naik ke dataran yang lebih tinggi.

Apakah Anda suka memotret bangunan? Jika demikian, apa teknik favorit Anda?

Penulis: Simon Jenkins, E-Mail

Tinggalkan Komentar Anda