10 Teori Warna Dasar-dasar yang Harus Diketahui Semua Orang

Pilihan warna mendefinisikan sebuah ruangan. Gambar Via: Kati Curtis Design

Sebagian besar dari kita adalah desainer interior dengan perdagangan dan itu tidak apa-apa. Apakah Anda berpikir tentang desain interior sebagai hobi yang menyenangkan atau kejahatan yang diperlukan yang membantu menjaga rumah Anda terlihat rapi, kadang-kadang bisa sulit untuk memahami istilah industri. Lagi pula, seberapa sering Anda mendengar tentang Tersier Warna, sih?

Di Freshome, kami bertujuan agar konten kami dapat diakses oleh semua orang – tidak memerlukan gelar sarjana. Jadi, hari ini, kita akan kembali ke dasar. Bersiaplah untuk Desain Kecil 101. Dalam posting ini, kita akan membahas dasar-dasar teori warna yang harus diketahui setiap penggemar desain.

Setelah Anda membaca, pastikan untuk menyimpan tautan ini di tempat yang mudah diakses. Ini akan berguna saat Anda tidak yakin apakah Anda memilih warna cat yang tepat.

Memahami teori warna akan membuat proyek desain Anda jauh lebih mudah. Gambar Via: Caitlin Wilson

1. Cara Menggunakan Roda Warna

Seperti trigonometri, roda warna mungkin salah satu hal yang Anda pelajari sebagai anak muda dan tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Namun, untuk benar-benar memahami warna, Anda mungkin harus membersihkan sebagian dari pengetahuan itu.

Sederhananya, roda warna memberikan representasi visual yang warnanya menyatu dengan indah. Ini menghilangkan semua dugaan, pada dasarnya. Kebanyakan model terdiri dari 12 warna. Namun, dalam teori, roda warna dapat diperluas untuk menyertakan sejumlah warna yang tak terbatas.

Jangan khawatir jika Anda belum menghafal roda warna. Ada banyak cara untuk mengaksesnya secara digital. Paletton adalah situs web yang memungkinkan Anda membuat skema warna Anda sendiri dari kenyamanan layar komputer Anda dan ColorSchemer menawarkan kemampuan yang sama dalam aplikasi yang tersedia untuk iphone.

Roda warna sangat penting ketika memahami teori warna. Gambar Via: Universitas Rias Wajah

2. Apa Warna Dasar

Kami yakin sebagian dari Anda membaca paragraf terakhir dan pergi, “12? Bagaimana ada 12 warna di roda warna? Hanya ada 7 warna di pelangi. “ Benar. Tapi, percayalah pada kami, faktanya, setidaknya ada 12 warna pada setiap roda warna. Berikut ini bagaimana hal-hal menjadi rusak:

  • Warna Utama: Merah, biru, dan kuning. Tidak bisa dibuat dari pencampuran warna lain.
  • Warna Sekunder: Oranye, Ungu, dan Hijau. Bisa dibuat dengan mencampur warna-warna primer bersama.
  • Warna Tersier: Enam warna yang dapat dibuat dari pencampuran warna primer dan sekunder.

Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana ketika mendekorasi interior yang berwarna-warni, salah satu dari 12 ini sering merupakan titik lompatan yang bagus. Pilih satu dan itu akan membantu Anda mempersempit pilihan Anda sampai Anda puas pada warna yang tepat yang Anda cintai.

Warna primer dan sekunder langsung menerangi setiap ruang. Desain Tammara Stroud

3. Mengubah Warna Dengan Netral:

Setelah Anda memilih warna dasar, mudah untuk membuat banyak versi berbeda dalam keluarga yang sama. Yang perlu Anda lakukan adalah menggabungkan warna itu dengan netral agar membuatnya lebih terang atau lebih gelap. Dalam bahasa desain interior, ini dikenal sebagai warna, bayangan, dan nada.

  • Warna: Tindakan pencahayaan warna dengan menambahkan putih ke sana.
  • Naungan: Tindakan penggelapan warna dengan menambahkan hitam.
  • Nada: Sedikit menggelapkan warna dengan menambahkan abu-abu.

Banyak seniman menyarankan untuk bereksperimen dengan warna dengan mencampur cat sampai Anda merasakan bagaimana netral secara drastis akan mempengaruhi warna. Namun, jika Anda tidak memiliki akses ke perlengkapan seni, Anda dapat dengan mudah melihat contoh pewarnaan dan bayangan dengan pergi ke toko perbaikan rumah Anda dan mengambil beberapa contoh palet warna tersebut.

Buat tints and shades dengan menambahkan neutrals ke warna dasar Anda. Gambar Via: Hughes Design Associates

4. Memahami Temperatur Warna

Anda mungkin pernah mendengar warna-warna yang digambarkan memiliki suhu. Ruang makan dapat dihias dengan warna hangat sementara teman Anda mungkin memilih warna yang keren untuk menyelesaikan kamar tidurnya. Temperatur ini juga menggambarkan di mana warna jatuh pada roda warna.

Merah, jeruk, dan kuning sering digambarkan sebagai warna-warna hangat. Mereka biasanya lebih bersemangat dan tampaknya membawa rasa keaktifan dan keintiman ke ruang. Sebaliknya, blues ungu, dan kebanyakan hijau adalah warna-warna dingin. Mereka dapat digunakan untuk menenangkan ruangan dan membawa nuansa santai.

Saat memilih suhu warna untuk ruang, Anda juga harus mempertimbangkan ukurannya. Menggunakan warna hangat di ruangan yang sempit bisa membuat suasana terasa sedikit klaustrofobia. Namun, menggunakan warna-warna dingin di ruangan yang luas bisa membuat suasana terasa kaku.

Gunakan warna-warna hangat untuk mendorong percakapan yang hidup. Gambar Via: Axis Mundi

5. Skema Warna Pelengkap

Ketika datang ke skema warna, gratis adalah yang paling sederhana. Ini menggunakan dua warna yang saling berhadapan di roda warna. Biasanya satu warna bertindak sebagai warna dominan dan yang lainnya sebagai aksen. Ini berarti kombinasi seperti merah dan hijau, biru dan oranye, atau kuning dan ungu.

Kombo warna ini sangat kontras tinggi, yang berarti bahwa ini paling baik digunakan dalam dosis kecil dan ketika Anda ingin menarik perhatian ke elemen desain tertentu. Anda bisa menggunakannya untuk membuat ruang pop powder Anda atau untuk membawa semangat ekstra ke kantor rumah Anda.

Jika Anda memilih skema warna gratis, Anda benar-benar harus merangkul netral. Mereka akan menyediakan tempat bagi mata Anda untuk beristirahat dan membuat Anda tidak kewalahan di dalam ruangan.

Gunakan netral untuk mengimbangi kontras tinggi dari skema gratis. Gambar Via: Katie Rosenfeld Design

6Skema Warna Perpecahan-Komplementer

Jika Anda menyukai ide skema warna gratis, tetapi takut mungkin agak terlalu berani untuk selera Anda, split free adalah pilihan yang lebih aman. Untuk membuat skema warna ini, Anda harus memilih warna dasar Anda terlebih dahulu. Kemudian, alih-alih memilih warna yang langsung berlawanan dengan dasar Anda, Anda memilih dua warna di kedua sisi warna yang berlawanan.

Kedua nuansa itu akan memberikan keseimbangan yang sangat dibutuhkan ke ruangan. Anda masih akan mendapatkan dampak visual dari warna yang berani, tetapi Anda akan dapat menggabungkan lebih banyak daripada mengandalkan pada netral untuk menenangkan ruang.

Split-free bekerja paling baik ketika Anda menggunakan warna dasar Anda sebagai dominan. Namun, daripada memilih warna yang jenuh, cobalah fokus pada warna yang lebih diredam. Kemudian, warnai dengan dua warna lainnya di potongan aksen ruangan.

Skema warna Split-Free adalah versi yang lebih tenang dari rekan-rekan gratis mereka. Gambar Via: Interior McCroskey

7. Skema Warna Analog

Skema warna analog mengacu pada penggunaan tiga warna berturut-turut pada roda warna. Biasanya, dua warna akan menjadi warna primer dengan warna ketiga menjadi campuran keduanya dan warna sekunder. Misalnya, Anda dapat memilih warna merah, oranye, dan kuning atau merah, ungu, dan biru.

Kunci untuk menggunakan skema warna ini berhasil adalah proporsional. Sekali lagi, Aturan 60-30-10 ikut bermain. Anda akan ingin memilih satu warna untuk menjadi warna dominan, satu untuk mendukung warna dominan, dan ketiga, warna paling bersemangat sebagai aksen.

Menariknya, Anda juga dapat membuat skema warna yang mirip menggunakan neutrals. Ini biasanya disebut sebagai skema warna monokromatik. Cukup pilih hitam, putih, dan abu-abu sebagai pengganti warna yang lebih cerah.

Tetap berada di satu bagian roda warna untuk menciptakan tampilan yang santai. Gambar Via: Konstruksi Morosco

8. Skema Warna Triadic

Skema warna triadik, kadang-kadang juga disebut sebagai triad, mengacu pada penggunaan tiga warna dengan ruang yang sama di antara mereka pada roda warna. Tiga warna utama (merah, biru, dan kuning) adalah contoh sempurna, seperti tiga warna sekunder.

Jenis pengaturan warna ini seringkali sangat tebal. Karena warnanya sangat kontras dan warna murni sering digunakan, Anda akan sering melihat skema ini di kamar tidur anak-anak atau area bermain.

Saat menggunakan warna yang semarak ini, selalu penting untuk mempertimbangkan ruang yang ada di dekatnya. Anda tidak ingin menempatkan dua skema warna triadic yang berbeda di samping satu sama lain. Itu terlalu sibuk. Sebaliknya, pastikan bahwa kamar di sebelah ruang triadic Anda lebih tenang dan sebagian besar netral.

Keberanian skema triadic menjadikannya pilihan sempurna untuk kamar anak-anak. Gambar Via: Wen-Di Interiors

9. Skema Warna Tetradic

Setelah skema triadic, semuanya menjadi lebih rumit. Kami beralih untuk menyeimbangkan empat warna dalam ruang. Skema tetradic, juga kadang-kadang disebut sebagai skema persegi panjang karena bentuk yang dibuat pada roda warna, berfokus pada penggunaan dua pasang warna gratis yang berbeda.

Dalam skema ini, suhu warna memainkan peran yang sangat penting. Cobalah untuk memastikan bahwa Anda memilih dua warna hangat dan dua warna dingin untuk mengisi ruang daripada angka ganjil. Menggunakan jumlah bahkan keduanya akan membantu membawa keseimbangan ke ruang.

Penting juga untuk mengubah cara kami melihat warna. Cari pola yang termasuk dalam skema warna Anda dan jangan ragu untuk mencampurnya di antara potongan-potongan solid Anda. Jika Anda menggunakan semua zat padat, ruangan akan tampak terlalu jenuh, tetapi terlalu banyak pola akan berbenturan, jadi fokuslah memilih satu atau dua untuk membantu memecah ruang.

Menyeimbangkan warna-warna hangat dan dingin sangat penting dalam skema warna persegi panjang. Gambar Via: Desain Interior John David Edison

10. Skema warna persegi

Skema warna persegi sangat mirip dengan persegi panjang di kedua nomor dan nama. Ini menggunakan empat warna, tetapi alih-alih berfokus pada pasangan yang berlawanan, warnanya ditempatkan secara merata di seluruh roda warna.

Tidak peduli warna apa yang Anda pilih, skema ini akan terdiri dari satu warna primer, satu sekunder dan dua warna tersier. Variasikan intensitas dari empat warna dengan membuat dua warna lebih netral dan dua sedikit lebih berani.

Sekali lagi, serupa dengan skema tetradis, Anda harus memperhatikan untuk mencapai jumlah warna hangat dan sejuk yang sama. Tapi, daripada memberikan perhatian yang sama pada kedua pasangan warna, Anda harus memilih satu warna untuk mendominasi ruang dan menggunakan tiga lainnya sebagai aksen.

Padukan pola dan zat padat untuk menambah minat visual. Gambar Via: Rachel Reider Interiors

Terkadang gaya desain interior dapat terlihat seperti bahasanya sendiri. Tidak ada yang bisa menyalahkan Anda jika berbicara tentang furnitur, tata letak, dan dekorasi, membuat kepala Anda berputar. Ada banyak istilah! Dalam upaya untuk membuat desain dapat diakses oleh semua orang, kami telah meninjau kembali beberapa dasar-dasar teori warna. Gunakan ini sebagai panduan sebelum memulai proyek Anda berikutnya dan Anda akan dapat menavigasinya seperti seorang profesional.

Apakah kita melewatkan topik kunci teori warna? Adakah dasar desain lainnya yang Anda ingin kami jelajahi? Beri tahu kami di komentar.

Penulis: Simon Jenkins, E-Mail

Tinggalkan Komentar Anda